Vaksin Dan Autisme: Rahasia Yang Seharusnya Tidak Anda Ketahui

1028452_61302173_b

[AkhirZaman.org] Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, jumlah anak di Amerika Serikat dengan autisme telah meningkat sebesar 78 persen selama dekade terakhir. Sekarang diperkirakan bahwa 1 dari setiap 88 anak di Amerika Serikat memiliki beberapa bentuk gangguan autisme. Sekolah kita benar-benar dipenuhi dengan anak-anak “berkebutuhan khusus” dan jutaan orang tua berupaya mati-matian untuk mencari tahu mengapa begitu banyak anak-anak mengalami masalah seperti perkembangan yang parah. Anehnya, kebanyakan anak autis mulanya normal. Kebanyakan dari mereka bertumbuh baik-baik saja pada tahun pertama atau kedua lalu kemudian sesuatu yang dramatis terjadi. Jadi bagaimana mungkin hal itu terjadi? Nah, ada sebuah rahasia yang sebenarnua tidak boleh Anda ketahui. Rahasia itu adalah bahwa salah satu penyebab utama autisme adalah vaksinasi.

Karena jumlah vaksin yang diberikan kepada anak-anak kita telah meningkat, sehingga persentase anak-anak kita dengan autisme juga telah meningkat. Saat ini, beberapa wilayah di Amerika Serikat telah memberikan lebih dari 30 vaksin kepada anak-anak sebelum usia 3 tahun. Ketika Anda menyuntikkan merkuri begitu banyak dan begitu banyak bahan beracun lainnya langsung ke dalam aliran darah anak-anak yang rentan, hal-hal buruk pasti akan terjadi. 

Bukti yang mengaitkan vaksin dan autisme terus meningkat, namun perusahaan farmasi terus dengan gigih menyangkal bahwa kemungkinan ada keterkaitan antara keduanya.
Setiap tahun, ada ribuan orang tua yang membawa anak mereka yang sangat sehat ke dokter untuk mendapatkan vaksin dan kemudian berakhir dengan sangat menyesal. Tak lama setelah mendapatkan satu vaksin, banyak anak menjadi sakit, berhenti bicara dan tidak pernah pulih. Orang tua dari anak-anak yang menderita tersebut benar-benar hancur.
Jika Anda mulai berselancar di internet Anda, Anda dapat menemukan kesaksian seperti ini cukup untuk membuat Anda membaca selama berhari-hari.
Tapi untuk eksistensi perusahaan farmasi, keterkaitan antara vaksin dan autisme harus tidak pernah boleh diakui. Keuntungan ratusan miliar dolar sedang dipertaruhkan, dan implikasi hukum mengakui bahwa vaksin sebagai penyebab autisme akan benar-benar menghebohkan.
Perusahaan-perusahaan farmasi besar tidak akan pernah, pernah, pernah mengakui keterkaitan antara vaksin dan autisme. Karena perusahaan-perusahaan juga menghabiskan miliaran dolar untuk beriklan pada media mainstream, media mainstream tidak akan pernah mengakui keterkaitan itu.
Semua ini adalah tentang uang.
Jadi mereka harus bertindak seolah-olah sangat bingung tentang apa penyebab kasus autisme yang secara dramatis begitu melonjak di Amerika Serikat.
 “Pelonjakan dramatis” ini sebenarnya sedang diremehkan.
Tetapi semakin sulit untuk menyangkal bahwa epidemi autisme di Amerika telah benar-benar meledak. Berikut adalah sebuah artikel CNN baru-baru ini ….
Pada tahun 2000 dan 2002, estimasi autisme adalah sekitar 1 dari 150 anak-anak. Dua tahun kemudian 1 di antara 125 anak berusia 8 tahun menderita autisme. Pada tahun 2006, jumlah itu menjadi 1 di antara 110 anak, dan data terbaru – di tahun 2008 – menunjukkan 1 diantara 88 anak menderita autisme.
Jadi apa yang menyebabkan ini?
Media mainstream mengemukakan berbagai macam teori-teori aneh.
Tetapi peningkatan jumlah orang tua Amerika tiba pada ke satu kesimpulan. Meskipun propaganda besar di media mainstream bahwa vaksin tidak menyebabkan autisme, sebuah jajak pendapat menemukan bahwa satu dari setiap empat orang tua sekarang percaya bahwa vaksin menyebabkan autisme.
Jadi mengapa begitu banyak orangtua tidak mendengarkan “para ahli”?
Nah, itu karena apa yang mereka lihat dalam kehidupan nyata. Berikut ini adalah laporan sebuah artikel terakhir dari Huffington Post ….
Adalah fakta bahwa banyak anak dengan kemunduran ASD memiliki perkembangan yang normal sebelum mereka menerima berbagai suntikan vaksin  pada saat kunjungan biasa mereka ke dokter. Para pejabat kesehatan mengatakan bahwa hal itu sepenuhnya kebetulan.
Regresi biasanya terjadi antara 12 dan 24 bulan, meskipun satu studi menemukan bahwa beberapa anak menunjukkan tanda-tanda autisme sedini enam bulan, tetapi tidak pernah sebelum usia itu.
Dengan usia enam bulan, sebagian besar anak-anak Amerika telah menerima sekitar 18 suntikan berisi 24 vaksin terhadap sembilan penyakit. Selama dua tahun ke depan, mereka akan menerima lagi sembilan suntikan berisi 14 vaksin terhadap 12 penyakit.
Jadi apakah seorang anak mengalami regresi pada enam bulan, atau 18 bulan, tragedi itu terjadi selama periode vaksinasi intensif. Dalam banyak kasus, orang tua melaporkan bahwa anak pernah mengalami reaksi abnormal setelah divaksinasi (kejang, terserang demam, diare, lesu, berteriak dengan nada tinggi dan / atau gejala lainnya).
Jika anak Anda berhenti berbicara dalam beberapa hari (atau bahkan jam) setelah menerima vaksin, bagaimana perasaan Anda?
Perusahaan-perusahaan farmasi besar telah mendanai banyak penelitian untuk coba menunjukkan bahwa tidak ada keterkaitan antara vaksin dan autisme, tetapi banyak penelitian independen bertentangan dengan temuan dari mereka  yang studinya didanai perusahaan farmasi. Berikut ini adalah sebuah artikel oleh Paul Joseph Watson ….
Epidemiologi Tom Verstraeten dan Dr Richard Johnston, sebuah imunologi dan dokter anak dari University of Colorado, keduanya menyimpulkan bahwa thimerosal bertanggung jawab atas peningkatan yang dramatis dalam kasus-kasus autisme tetapi temuan mereka telah dihentikan oleh CDC.
Kasus autisme di AS sekarang telah meningkat lebih dari 2700 persen sejak 1991, ketika vaksin untuk anak-anak bertambah menjadi dua kali lipat, dan jumlah imunisasi juga meningkat. Hanya satu dari 2.500 anak didiagnosis dengan autisme sebelum 1991, sedangkan satu dari 91 anak sekarang memiliki penyakit ini, naik dari satu menjadi 150 hanya dalam jangka waktu enam tahun lalu.
Jadi apa yang begitu buruk tentang thimerosal?
Nah, thimerosal mengandung merkuri yang merupakan salah satu zat yang paling beracun yang dikenal manusia. Merkuri telah terbukti sangat mengganggu perkembangan neurologis. Berikut ini datang langsung dari situs web EPA ….
Untuk janin, bayi, dan anak-anak, efek kesehatan utama methylmercury mengganggu perkembangan saraf. Methylmercury yang tereksposur dalam rahim, yang diperoleh dari seorang ibu yang mengonsumsi ikan dan kerang yang mengandung metilmerkuri, dapat mempengaruhi pertumbuhan otak bayi dan sistem saraf. Dampak pada pemikiran kognitif, memori, perhatian, bahasa, dan motorik halus dan keterampilan spasial visual yang telah terlihat pada anak-anak yang terkena methylmercury dalam rahim.
Jadi mengapa di seluruh dunia saat ini  kita ingin untuk memompakan sejumlah besar merkuri ke anak-anak kita ketika otak mereka baru mulai berkembang?
Secara harfiah adalah gila untuk melakukan hal ini!
Banyak negara lain di seluruh dunia telah mengetahui dan telah melarang thimerosal dari vaksin.
Berikut ini berasal dari sebuah artikel dari Dawn Prate ….
“Pada tahun 1977, sebuah studi di Rusia menemukan bahwa orang dewasa yang terkena ethylmercury, bentuk merkuri dalam thimerosal, menderita kerusakan otak beberapa tahun kemudian, Studi pada keracunan thimerosal juga menggambarkan nekrosis tubular dan cedera sistem saraf, termasuk obtundation, koma dan kematian.. Akibat dari temuan ini, Rusia melarang thimerosal dari vaksin anak-anak pada tahun 1980. Denmark, Austria, Jepang, Inggris dan semua negara-negara Skandinavia juga telah melarang pengawet “
Jadi mengapa tidak dilarang di Amerika Serikat?
Dan mengapa orang-orang tua Amerika begitu banyak yang masih mengijinkan untuk menyuntikkan vaksin-vaksin itu pada tingkat yang sangat tinggi langsung ke dalam aliran darah anak-anak mereka yang sangat berharga?
Ada ribuan orang tua yang bersedia untuk bersaksi bahwa mereka tidak akan membiarkan anak-anak mereka untuk divaksinasi jika mereka bisa kembali dan melakukannya lagi.
Berikut ini adalah beberapa kesaksian tentang vaksin dan autisme yang diposting oleh pembaca Organic Health ….
Katrina:
Anak saya autis dikembangkan setelah memperoleh vaksinasi bulan ke 15 nya. Hal ini tidak mengherankan mengingat dia mendapat 26 vaksinasi sampai saat itu. Sistem yang rapuh itu tidk bisa  mengambil racun lebih dan kemunduran dari berbicara dari 19 kata (konsisten) pada 15 bulan, pada saat gilirannya check up pada usia 18 bulan ia hanya dapat berbicara 2 kata (jarang). Aku SANGAT percaya bahwa dokter-dokter sedang dimanipulasi / tertipu di Sekolah Kedokteran dan karena itu …… ……. keluar hanya untuk memanipulasi / menipu pasien mereka. 3 KATA ….. NEW WORLD ORDER …… Penelitian itu. Aku senang melihat bahwa banyak dari kita “domba” yang mulai bangun. Ini semua sesungguhnya adalah pewahyuan alkitabiah. Dalam Wahyu, Kota Babel dikatakan telah “menipu dunia dengan ilmu sihir mereka” (terjemahan Yunani adalah Pharmekia ….. yang merupakan akar kata dari Farmasi!) Kapan gereja KRISTEN akan bangun untuk ini?? ??
Anonim:
Yah, saya tidak hanya punya satu, tapi dua anak autis setelah mendapatkan vaksin. Saya percaya kepada Dokter yang membuat saya percaya akan hal itu. Mereka mengatakan kepada saya bahwa kemungkinan kecil anak-anak saya akan memiliki reaksi. Nah, setelah disuntik anak-anak saya menjadi sangat sakit saya harus menempatkan mereka berdua di rumah sakit selama 4 hari dengan infus. Anggota badan mereka lemas dan mereka tidak bisa menahan kepala mereka – yang mereka dapat lakukan hanya terbaring lemah dan mengalami diare dan demam. Saya pikir mereka akan mati. Setelah itu mereka diperiksa dan mendapat diagnosa autisme. Sekarang jelaskan dengan statistik berapa banyak anak yang memiliki autis sebelum era 80-an …. 1 dari 10.000! Baru-baru ini telah menemukan di 1/60 -90 tergantung pada sumber atau negara. Secara statistik tidak ada hal seperti epidemi genetik. Ada kemungkinan komponen genetik atau kelemahan yang berangkat dengan beberapa kerusakan lingkungan yang masuk ke sistem. Saya katakan biang keladinya mungkin adalah kombinasi vaksin dengan makanan jelek modern kita dari makanan yang diproses ditambah kurangnya sinar matahari yang tepat dan vit D3.
Cindy :

Saya telah memiliki empat anak dan tidak pernah diberitahu atau didorong untuk mendapatkan vaksinasi flu dari OBGYN saya selama salah satu dari masa kehamilan saya. Harap tidak mendapatkan vaksin ini jika Anda sedang hamil dan tidak memberikannya kepada anak-anak Anda! Vaksin menyebabkan banyak penyakit dan bahkan kematian. Saya hampir kehilangan anak saya karena Autisme ia hampir saja terperosok kedalamnya tapi saya hentikan vaksin & dia menjadi sehat kembali. Mengapa ada orang yang memberikan atau mengizinkan anak yang baru lahir mereka untuk disuntik dengan racun ini. Mereka adalah penyebab banyak penyakit masa kanak-kanak dan penyakit yang kita miliki sekarang. Autisme, ADD, ADHD, Asma, alergi dan lain-lain juga. Ada banyak info. tersedia untuk mengetahui lebih lanjut. Silahkan menemukan kebenaran untuk diri Anda sendiri …

Freddie :
Ketika putri kami berusia 18 bulan dia memiliki reaksi parah terhadap imunisasi nya – suhu badannya sangat tinggi, tidak mau dibaringkan, dan itu berlangsung selama berhari-hari setelah penyuntikkan. Dia bahkan menampakkan beberapa tanda-tanda autisme, yang membuat ketakut an kami tidak berakhir, tetapi akhirnya reda. Kami mulai waspada terhadap semua vaksin dan sekarang menyesal telah memberikan sedikit  kepada tiga anak kami. Tentu saja Dr telah memberikan kita semua suatu waktu yang sulit. Kami homeschooling, dan saya telah mendengar bahwa anak- anak yang belajar di rumah biasanya memiliki vaksinasi yang kurang (sekolah-sekolah mewajibkan semua vaksin menjadi “up to date”) dan insiden autisme berkurang. Saya rasa banyak orang telah membuat keputusan yang buruk selain membuat banyak uang dari vaksin. Tuhan tidak berniat bagi kita untuk memompakan racun ke dalam aliran darah kita. Pada bagian belakang buku catatan perkembangan kesehatan anak-anak saya tertulis “Suntikan Bayi, Suatu Dosis Sehat dari cinta” – ‚Äč‚ÄčTIDAK.

DA:
Apakah Anda tahu berapa banyak orang yang saya tahu, terutama anak laki-laki, telah mengembangkan autisme setelah salah satu dari mereka, menerima suntikan yang sangat kecil tidak berbahaya yang diberitahu bahwa hal itu benar-benar aman? Hampir selusin! Tanpa menyelidiki setiap hal yang masuk ke tubuh kita, kita adalah anak domba yang dibawa ke pembantaian. Hidup kita dan kehidupan anak-anak kita dipertaruhkan. Suatu hari perusahaan Farmasi memberikan vaksin gratis dan mereka tidak menghasilkan uang dari itu, saya lebih mempercayai mereka lagi. Sampai pada hari itu, sangat berhati-hati bahwa kita semua sedang dimanipulasi untuk dolar yang Mahakuasa!

AJD :
Autisme adalah 1:91 dengan 1:58 anak laki-laki pada bulan lalu. Tanda-tanda autisme tidak terlihat sampai anak telah mencapai 12 bulan. Sampai saat itu Berhati-hatilah. Ikuti jadwal vaksin alternatif diposting di GenerationRescue.org. Makanlah makanan organik, kurangi asupan gula dan junk food, minum vitamin prenatal anda / multi-vitamin setelah kelahiran dan mendapatkan vitamin D & tingkat B12 diperiksa setelah Anda melahirkan. Berikan ASI pada bayi SELAMA MUNGKIN. Sementara itu, tambahan vitamin A dan C yang bermanfaat bagi perkembangan otak mereka dan sistem imun. Probiotik dapat diberikan kepada bayi yang baru lahir juga. MENJAGA DIRI ANDA SEKARANG & BAYI … semoga anak Anda tidak akan menjadi bagian dari epidemi autisme, atau mendapatkan alergi makanan berat, gangguan autoimun atau bahkan kanker di masa depan. Saya berharap Anda semua mengonsumsi yang terbaik bagi ibu hamil yang ditawarkan. Hormat kami, dari ibu yang hidup dengan gangguan autoimun, yang “terluka vaksin” tahun lalu, dengan dua anak, satu dengan autisme. Sejak itu, kami mulai melakukan diet PMTB bagi seluruh keluarga, intervensi biomedis untuk anak autis saya, makan lebih banyak makanan organik & mengonsumsi suplemen untuk meningkatkan kesehatan kita sehari-hari. Tuhan memberkati.

Tapi itu bukan hanya anak-anak kecil dan bayi  yang sedang dirugikan oleh vaksin.

Ribuan wanita hamil kehilangan bayi mereka tak lama setelah vaksin.

Ribuan orang dewasa telah menjadi cacat permanen sangat lama setelah vaksin.

Jika Anda ingin membaca lebih lanjut, Anda dapat menemukan puluhan cerita horor vaksin dimana-mana.

Kabar baiknya adalah bahwa jika anak Anda memiliki autisme masih ada harapan.

Setelah Anda memahami bahwa vaksin dapat menyebabkan autisme, akan jauh lebih mudah untuk mengobatinya. Berikut ini adalah kutipan dari Dr Russell Blaylock ….

Studi anak-anak autis sering menunjukkan tingkat yang sangat tinggi merkuri, dengan tidak ada sumber lain selain tereksposur vaksin. Tingkat ini sama dengan yang terlihat pada orang dewasa selama eksposur industri beracun. Beberapa klinik autisme telah menemukan perbaikan dramatis dalam perilaku dan interaksi sosial pada anak-anak setelah merkuri itu dichelasi/dikeluarkan. Hasil tergantung pada seberapa cepat merkuri dikeluarkan setelah terekspos, tetapi kerusakan permanen dapat disebabkan jika logam tidak dikeluarkan cukup cepat. Namun, bahkan dalam kasus-kasus kerusakan parah, karena kemampuan reparatif yang luar biasa pada otak bayi, perbaikan masih mungkin. Masalah autisme melibatkan berbagai sistem tubuh termasuk, sistem kekebalan tubuh dan saraf pencernaan, sebagai akibatnya kita melihat berbagai infeksi dan efek dari gizi buruk. Intrepid bekerja di bawah tanah, diluar lembaga medial, telah mengadakan banyak mukjizat dengan anak-anak ini menggunakan pendekatan ilmiah multidisiplin yang benar-benar diabaikan oleh ortodoksi. Beberapa anak bahkan mengalami pemulihan normal fisiologis.

Jadi jika anak Anda memiliki autisme, jangan putus asa.
Ada hal yang bisa dilakukan.
Sayangnya, pihak berwenang seluruh dunia menanggapi gerakan anti-vaksin dengan lebih keras kepada orang tua dari sebelumnya.
Sebagai contoh, seluruh anak-anak Amerika yang belum menerima semua “vaksin yang diperlukan” sedang dilarang pergi ke sekolah.
Dalam beberapa kasus, anak-anak sebenarnya sedang diambil dari orang tua mereka yang tidak memberi mereka ” vaksin yang benar”. Dalam satu kasus terakhir di Pennsylvania, seorang pekerja sosial mengambil hak asuh bayi sesaat setelah bayi tersebut dilahirkan hanya karena ibu tidak setuju untuk memvaksinasi anaknya.
Ini adalah suatu kegilaan yang parah.
Tidakkah orang tua memiliki hak untuk menentukan apakah anak-anak mereka akan disuntik merkuri dan zat beracun lainnya?
Tidakkah orang tua tidak memiliki hak untuk mempertanyakan apakah itu adalah ide yang baik untuk menyuntikkan anak-anak dengan puluhan vaksin sebelum usia 3 tahun?
Tapi itu bukan cara sistem kita bekerja. Perusahaan-perusahaan farmasi besar mendanai kampanye para politisi kita, dan kemudian mereka mendapatkan politisi kita untuk menggertak kita untuk mengambil vaksin mereka.
Untuk lebih banyak pada semua ini, silakan lihat artikel berjudul “Autisme & Vaksin” oleh Barbara Loe Fisher.
Ada begitu banyak yang bisa ditulis tentang subjek ini, tapi mudah-mudahan artikel ini menjadi awal bagi Anda.
Kuncinya adalah untuk melakukan penelitian sendiri. Jangan membabi buta mendengarkan perusahaan farmasi atau orang lain.
Sebelum Anda pernah memutuskan untuk memvaksinasi anak, didiklah diri sendiri tentang vaksin sebanyak mungkin.
Sekali lagi tahun ini, ribuan anak-anak Amerika telah menjadi cacat permanen sia-sia.
Seberapa buruk autis harus didapatkan di Amerika sebelum kita semua akhirnya mengakui kebenaran?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *