Apakah anda sudah mendapat vaksinasi flu?

akhir zaman

[AkhirZaman.org] Sebuah percakapan terakhir dengan seorang wanita yang putranya menjadi kejang-kejang setelah menerima vaksinasi, mengilhami saya untuk membuat pembaca kami menyadari beberapa bahaya yang mungkin timbul dari imunisasi. Jika tidak, saya akan mendorong masing-masing untuk melakukan penelitian mereka sendiri sehingga mereka dapat menggunakan akal sehat dan membuat pilihan informasi bagi keluarga mereka.Pada saat ini, kita sering mendengar banyak pernyataan berikut :”Apakah Anda sudah mendapat vaksinasi flu ?” Vaksinasi flu tahunan.

Vaksinasi flu pada awalnya dipasarkan untuk orang-orang tua dan untuk mereka dengan sistem kekebalan yang lemah, tetapi dewasa ini vaksin tersebut sedang dipasarkan untuk semua orang. Vaksin ini dibuat dari cairan embrio ayam yang diinokulasi dengan jenis spesifik virus influenza tertentu yang pejabat kesehatan percaya adalah yang paling lazim. Sumber menunjukkan bahwa efektivitas mereka dalam mencegah influenza berkisar dari 30 sampai 40%, mungkin karena kenyataan bahwa pada saat vaksin ini akhirnya diberikan, virus influenza telah berubah menjadi bentuk yang sama sekali tidak terpengaruh oleh vaksin. Menurut statistik pemerintah dan kesaksian oleh Dr Jonas Salk, pengembang vaksin polio asli, polio lebih telah disebabkan dalam empat dekade terakhir oleh vaksin hidup daripada oleh virus polio yang terjadi secara alamiah.

Suntikan flu dapat berisi apa saja dari formaldehida, aluminium thimerosol, mikroorganisme berbahaya, dan etilena glikol. Salah satu bahan yang paling beracun yang ditemukan di bumi ini adalah plutonium radioaktif, yang kedua adalah merkuri. Thimerosol dibuat dengan mengambil unsur merkuri dan mengubahnya menjadi etil merkuri. Ketika aluminium ditambahkan ke vaksin itu menyebabkan merkuri menjadi 10.000 kali lebih beracun dari unsur merkuri itu sendiri. Mercury digunakan untuk mensterilkan banyak vaksinasi.

Formaldehida atau formalin digunakan dalam vaksin sebagai disinfektan dan pengawet. Zat ini tidak berwarna, beracun yang larut dalam air dan gas juga digunakan sebagai cairan pembalseman pengawetan mayat. Bukti menunjukkan bahwa mereka yang menerima vaksinasi flu bisa tertular selama berminggu-minggu, karena mereka memiliki virus flu hidup dalam tubuh mereka, dan berpotensi menyebarkan kuman ke masyarakat umum. hal itu akan muncul kemudian, bahwa salah satu cara terbaik untuk menghindari flu adalah untuk menjauh dari orang yang baru menerima vaksinasi flu serta mereka yang sakit.

Seorang pemilik hewan peliharaan baru-baru ini mengatakan kepada saya bahwa anjingnya memiliki kanker. Dia diberitahu bahwa banyak kanker pada hewan peliharaan hasil dari vaksinasi yang diterima hewan peliharaan saat ini. Sebuah laporan terbaru menunjukkan bahwa pembunuh nomor satu penyakit anak-anak muda adalah kanker (jenis leukemia tertentu). Mungkinkah ini juga menjadi hasil dari vaksin yang banyak mereka terima?

Pada hari dilahirkan, bayi biasanya diberi vaksin hepatitis B, yang berisi 12 mikrogram (mcg) merkuri. Pada usia empat bulan, mereka diberi vaksin DPT dan HiB, yang berisi total 50 mcg raksa. Pada usia enam bulan, mereka diberi hepatitis B dan vaksin polio, yang mengandung 62,5 mcg raksa. Pada usia 15 bulan, vaksin yang mengandung lagi 50 mcg raksa diberikan. Karena penghalang darah-otak tidak sepenuhnya dikembangkan pada bayi, otak dan sumsum tulang belakang menyerap zat-zat ini. i

Ulasan di atas menunjukkan jumlah merkuri saja, tapi bagaimana dengan semua hal lain yang biasa ditemukan dalam vaksin? Pada website-nya, www.mercola.com, Dr Joseph Mercola daftar pengisi berikut ditemukan dalam vaksin (selain RNA virus dan bakteri atau DNA):

Aluminium hidroksida; aluminium fosfat, amonium sulfat, amphotericdin B; jaringan hewan – darah babi, darah kuda, otak kelinci, ginjal anjing, ginjal monyet, embrio ayam, telur ayam, telur bebek, sapi (bovine) serum; betapropiolactone; serum janin sapi ; formaldehida; formalin, gelatin, gliserol, sel diploid manusia (yang berasal dari jaringan janin manusia dibatalkan); dihidrolisis gelatin; monosodium glutamat (MSG), neomisin, neomisin sulfat; indikator merah fenol; phenoxyethanol (antibeku); difosfat kalium; monofosfat kalium; ploymyxin B; polisorbat 20; polisorbat 80; procin (babi) hidrolisat kasein pankreas; sisa MRC5 protein; sorbitol, sukrosa; thierosal (merkuri); tri-(n) butylphosphate; VERO sel: garis kontinu sel ginjal monyet, dan dicuci merah-darah sel-sel dari sheep.ii

Anda akan menemukan bahwa semua vaksin mengandung zat yang dianggap najis dan tidak layak untuk konsumsi manusia sesuai hukum kesehatan yang terkandung dalam Alkitab. Selain itu, banyak dari racun menyerang sistem kekebalan tubuh dan melemahkannya daripada memungkinkan pertahanan tubuh untuk menangkal penyakit. Tuhan memberikan Sistem kekebalan tubuh kita secara alami sebenarnya adalah sebuah sistem penyembuhan diri. Kita perlu memberikan sistem ini kesempatan terbaik untuk bekerja untuk kebaikan kita! Mengikuti hukum alam kesehatan akan menjadi pelindung kita terbesar terhadap banyak penyakit ini.

Pada tanggal 10 Juli 2006, Kesehatan Kanada menyetujui vaksin Gardasil, seharusnya vaksin pertama dan hanya dirancang untuk mencegah kanker serviks, vulva dan vagina, serta lesi pra-kanker pada lokasi tersebut dan kutil kelamin yang disebabkan oleh tipe HPV 11, 16 dan 18. Seratus ribu dosis vaksin telah didistribusikan di seluruh negeri karena mereka menjadi tersedia di apotek. Hal ini mengikuti rekomendasi pada Januari oleh Komite Penasehat Kanada Nasional Imunisasi bahwa semua perempuan yang berusia antara 9 thn dan 13 thn divaksinasi dan bahwa perempuan antara usia 14 thn dan 26thn juga divaksinasi, bahkan jika mereka sudah aktif secara seksual.

Sepertinya ada dorongan yang nyata untuk mendapatkan vaksinasi ini, tapi pada saat yang sama, kurangnya kenyataan dari bukti ilmiah untuk mendukungnya. Tidak ada terjadi epidemi spektakuler. Mungkinkah bahwa, seperti berkali-kali sebelumnya, perusahaan farmasi telah meluncurkan usaha lain menghasilkan uang?

“Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa kata “farmasi” berasal dari karya Yunani “pharakeia”, yang berarti sihir, sihir, dan sihir. Simbol-simbol dari perusahaan farmasi sangat berarti. Misalnya, staf bersayap dengan ular melilit tiang adalah tongkat sihir kuno dari Hermes dewa pagan … Perusahaan farmasi menggunakan obat mereka, vaksin, mantra dan ramuan untuk mencemari darah dari publik yang tidak curiga. iii

Ruang tidak memungkinkan kita untuk menguraikan semua hasil berpotensi yang mengancam nyawa dari vaksinasi. Mereka menyebabkan ketidak seimbangan dalam kekebalan humoral dan seluler dan melanggar cara tubuh yang diberikan Tuhan menangani penyakit melalui selaput lendir dan sel darah putih. Vaksin adalah obat kuat. Imunitas adalah sesuatu yang kita terima secara alami, bukan dari vaksin. Pilihan bebas ada di tangan anda.

i. Dr. Jonn Matsen, ND, Eating Alive II (Goodwin Books, 2001).

ii. Dr. Jonn Matsen, ND, Eating Alive II (Goodwin Books, 2001): 392.

iii. Greg Ciola, ‚ÄúDanger Lurking in Flu Shots!” (2007). 

www.amazingheath.org

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *